***bersih-bersih dulu***, banyak sarang laba-laba di web gue. Efek hampir bulat setahun nggak diurus, alias matisuri. Nah, kemaren ada yang nanya,”Jo, kira-kira kalo mau bikin konten yang rame di tahun depan, alias 2020, kira-kira konten yang kayak gimana ya?” . Berhubung gue bukan pakar konten yang demen ngadain seminar bisnis jutaan, gue bikin versi sotoy-nya dulu. Silakan baca, nggak berbayar kok. Ini tren konten 2020 yang menurut gue bakal rame diomongin.

Animation Smile GIF by eve hernandez tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

Sebelum ngomongin tren apa aja yang versi kesotoy-an gue bakal rame, perlu ditelaah dulu. Selama setahun ini, teknologi udah lebih canggih. Bahasa kerennya, perkembangannya semakin terakselerasi. Kenapa gue perlu ngasih tahu soal ini? Karena McLuhan bilang,”Teknologi dan komunikasi berkembang berbanding lurus. Semakin canggih teknologi, ya semakin canggih cara orang komunikasi.”.

Kalo beberapa tahun lalu, bikin konten keren dianggap harus punya alat canggih, atau bahkan software keren, mahal (dan ori). Sekarang? Siapa aja bisa cantik hanya dengan handphone yang ada beauty filternya. Makin banyak laptop & smartphone yang lebih murah dan affordable buat bikin konten. Kamera handphone walau murah udah lebih canggih. Mirrorless udah nggak jadi milik kalangan menengah ke atas. Dan banyak faktor teknologi lain yang menunjang.

Nggak cuma itu, sekarang mau belajar sesuatu lebih gampang juga. Tinggal klik dan cari apa yang mau dipelajari, software apa aja, kayaknya udah banyak. Belum lagi sekarang banyak aplikasi atau software yang bisa dipilih buat bikin konten bagus. Semuanya tinggal balik lagi ke insting dan selera.

Nah, sekarang ngomongin tren konten 2020 yang feeling sotoy hamba, akan rame dan banyak dikonsumsi oleh banyak orang. Mari kita simak:

Konten “Receh”

prank GIF tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

tren konten yang ini, sebenarnya udah banyak beredar di tahun-tahun sebelumnya. Receh bukan berarti nggak berfaedah ya. Dianggep receh karena dibikin asal-asalan, tapi sebenarnya banyak yang secara sengaja atau nggak sengaja nonton, ngedengerin, bahkan sekedar baca.

Kenapa makin banyak konten receh yang rame di tahun 2020? Alesannya simpel. Seiring dengan makin terkoneksinya manusia secara virtual, semakin banyak konten yang beredar. Mulai dari curhat, sampe yang serius. Nah, saking capeknya sama konten serius, konten receh akhirnya menjadi alternatif banyak orang. Alias sebenernya, audiens udah capek sama hal-hal yang dianggep serius di dunia nyata.

Prank Apa Spontan Nih?

april fools day car GIF tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

Tahun lalu, ‘prank’ mungkin masih jadi primadona, terutama buat beberapa platform. Cuma, prank dianggap udah bukan prank lagi karena dramanya ngelebihin drama reality show di TV. Orang lari ke digital gara-gara lelah sama apa yang ada di media lainnya kan? Nah, semenjak konten prank rame, ternyata banyak yang bikin prank yang bukan prank. Tapi sebenernya, feeling sotoy gue mengatakan, naluri manusia suka hal yang spontan. Termasuk spontanitas yang terekam.

Misalnya, orang kaget nggak sengaja kerekam. Orang nyanyi suaranya jadi cowok nggak sengaja. Atau hal lain. Dan konten-konten yang nggak sengaja ini menurut gue malah konten prank yang bakal rame di 2020 dan akan lebih mudah terkonsumsi dari yang lainnya. Lebih baik menjadi diri sendiri daripada dibuat-buat lah. Ecia.

Laporan Warganet

casey neistat camera GIF by Johnny2x4 tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

Seiring berkembangnya teknologi, prinsipnya adalah: ada kejadian, rekam, kirim. Walau bermodal koneksi internet pas pasan di Indonesia, banyak informasi update justru rame dari laporan netizen atau warganet. Dan ini bisa jadi semakin dominan di tahun depan. Ada banjir di daerah X, nggak sampe 5 menit udah nongol di internet. Ya, dunianya semakin berkembang kok.

Kenapa konten warganet berupa laporan ini bakal rame juga? Simpel sih. Orang indonesia kan demen banget memperlihatkan sesuatu. Banjir, ada bom, punya tas baru, prinsipnya, rekam, share.

Visual Keren Bakal Rame?

party space GIF by GOLDN tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? 200

Ini sebenernya dilematis. Seiring makin banyaknya orang jago bikin visual, brand bakal kelimpungan. Makannya perlu muter otak dan mikir, apakah visual desain sinematografi dan sejenisnya penting walau hanya dibagikan di media sosial? Jawabannya pasti iya. Ujung-ujungnya adalah reputasi.

Tapi, keren itu sendiri subjektif. Percuma keren kalo kontennya juga sepi sih. Makannya, perlu dibangun juga relevansi. Kalo lo mau bikin keren sekedar buat gaya-gayaan atau show off soal konten di media digital, itu oke. Tapi kalau punya objektif lain, misalnya biar barang lo laku, belum tentu juga. Toh buktinya iklan peninggi badan, visualnya pas-pasan, masih laku aja? Hehe

Topik Politik Makin Mendominasi

GIF by Prahara Senja tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

Efek tahun politik 2019 bakal tetep berasa. Orang indonesia udah lebih teredukasi soal politik. Ini juga berhubungan dengan soal pemerintahan dan sejenisnya. Protes-protes politis udah makin lebih terbiasa ada dan kita lihat. Profesi bernama “buzzer politik” pun sekarang udah jadi rahasia umum.

Jadi, tahun depan kita tetep kok ngeliat konten politik, tapi lebih cair sih. Kan Pak Jokowi dan Pak Prabowo udah satu kubu. Hehehe. Paling yang tetep bakal rame ya soal pilkada, atau konten-konten momentum kayak ada yang ketangkep korupsi, atau ada kebijakan luar biasa dari pemerintah. Misal? CIcilan rumah dihapuskan. LoL.

Hoax (Amit-Amit Sih), Bakal Lebih Rame

video crab GIF tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? 200

Ini yang paling ditakutkan dari tren konten tahun 2020. Dan yang gue baca dari berbagai ramalan konten 2020, banyak juga kok yang memprediksi hal sama. Mungkin Dajjal udah makin deket kali ya? Hahahaha.

Kelemahannya konektivitas yang semakin mudah adalah informasi semakin gampang disebarkan. Dan masalahnya, kita masih males buat melakukan verifikasi informasi. Nah, ini yang ngebikin kebohongan mudah banget tersebar. Tapi semoga aja tren yang satu ini gue salah sih.

Audiens Lebih Teredukasi, Walau Kurang Verifikasi

school education GIF by SoulPancake tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

Dengan adanya teknologi, sekarang nggak cuma bisa ngurusin soal hiburan. Dari data google trend sendiri, audiens di Indonesia lebih banyak mencari hal-hal berfaedah. Walau tingkat pencariannya masih kalah sama topik ‘porn’, kata kunci kesehatan, home improvement, cara melakukan ini itu sudah makin banyak dicari di Indonesia. Ini yang sebenarnya jadi hal bagus dan perlu disambut sama konten maker. Banyakin konten edukatif kayaknya seru. Nggak apa-apa sih sambil endorse, tapi lebih seru lagi kalo sambil mengedukasi orang banyak.

Cepat Rame, Cepat Terlupakan

scrolling idle hands GIF by Geo Law tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

 

Inget ibu-ibu berantem di kereta? Akhirnya ketemuan dan ternyata itu iklan? Yang penting mah viral dulu. Rame, baru deh brand masuk. Keramaian itu kayaknya sudah mulai dilupakan oleh audiens. Karena saking banyaknya konten yang diproduksi setiap hari, orang akan susah mengingat sesuatu kalo nggak penting-penting banget.

Kasus kobra? Sekarang rame. Tapi mungkin bentar lagi juga sirna.

Celeb Is Gone?

animation love GIF by Astrid_S tren konten 2020 Ramalan Tren Konten 2020, Makin Canggih Makin Jenuh? giphy

Sekarang kayaknya kalo jadi selebriti lebih mudah ketimbang beberapa dekade lalu ya? Dan selebriti yang ada di sinetron pun sekarang akan lebih susah teringat dibanding selebgram atau sejenisnya. Selebgram pun sekarang juga sudah mulai kayak jamur, bahkan lumut. Nggak keitung. Everybody is celeb bagi orang tertentu. ya mungkin sih. Drama-drama gosip artis dan sejenisnya, mungkin nggak akan serame beberapa tahun lalu. Apalagi sekarang banyak konten gosip artis yang nongol di infotainment TV atau media manstream berawal dari media sosial. Yah, gimana dong.

Terus intinya? Yap, tren konten akan lebih berwarna. Ada yang hilang dan ada yang berkembang. Intinya adalah relevansi sama audiens. Mungkin bisa jadi kita bikin tren itu sendiri, tapi akan sangat susah, makannya banyak yang akhirnya ngikutin arus. Yang rame apa, ya ikutin aja.

Audiens makin jenuh sama konten-konten yang serius, itulah kenapa banyak konten hiburan mulai dari yang receh sampai yang artsy yang makin banyak dikonsumsi.

(Visited 631 times, 1 visits today)

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *